Kamis, 16 Agustus 2018
Mode Baca

Home/ Daerah / Lampung / Berita

Jumat, 10 Agustus 2018 17:26 WIB

Izin Kedaluarsa, PT Darma Agrindo kembali  Didemo Petani

Foto : suarapedia/bowo laksono

LAMPUNGSELATAN (suarapedia) - Puluhan masyarakat dan Mahasiswa yang tergabung dalam Petani Cinta Damai, kembali melakukan aksi demonstrasi di depan pintu masuk  PT. Darma Agrindo yang berlokasi di Desa Karang Rejo, Kecamatan Jati Agung, Kabupaten Lampung Selatan, Jumat (10/8/2018).

Aksi ratusan masyarakat yang berprofesi sebagai petani ini menuntut agar PT Darma Agrindo menutup kegiatan oprasinya. Sebab izin Hak Guna Usaha (HGU) perusahaan ini telah dicabut sejak 2011 lalu.

Rahmad juru bicara aksi, Didampingi koordinator aksi Margianto mengatakan, berdasarkan pada Keputusan Menteri Kehutanan Republik Indonesia Nomor: SK.248/MENHUT II / 2011 tentang pencabutan HGU PT. Dharma Hutan Lestari dan pemberhentian semua kegiatan pengusahaan hutan/pemanfaatan hutan didalan aeral kerja HPHTI.

"Maka seharusnya sejak tanggal diputuskan per 2 Mei 2011 tidak ada lagi aktivitas di areal kerja HPHTI oleh perusahaan, apapun bentuknya," ujar dia.

Dia menuding ada indikasi pihak lain yang mengoperasikan Pabrik tersebut secara terselubung dan ilegal. Realitanya setiap hari kendaraan muatan singkong masih hilir mudik keluar masuk perusahaan.

"Tadi sebelum aksi saja, ada dua truk fuso pengangkut singkong yang keluar dari perusahaan ini," kata dia.

Tidak hanya soal izin, perusahaan pengolahan tepung tapioka ini juga menimbulkan problem lain, seperti limbah onggok yang mencemari lingkungan, semakin rusaknya infrastruktur jalan akibat muatan angkutan kendaraan yang memasok bahan baku tanpa dilakukan rehabilitasi.

"Selain izin, perusahaan ini tidak mampu mengolah limbahnya dengan baik, sehingga mencemari lingkungan," kata dia.

Gerakan Petani Cinta Damai yang membangun posko di pintu masuk areal PT. Darma Agrindo menuntut agar, perusahaan ini memberhentikan seluruh kegiatannya kemudian, duduki dan kelola lahan tidur areal Register 40 seluas 50 Ha.

"Selama tuntutan kami tidak dipenuhi, kita akan terus menduduki perusahaan ini," ujar dia.

Margianto koordinator petani menambahkan, ini merupakan aksi yang kedua kalinya. Dirinya bersama puluhan petani lainya pun sejak kamis (2/8/2018) sudah mendirikan tenda di depan pintu masuk perushaan.

"Sudah 8 hari kami disini mas, saya bersama puluhan petani lain mendirikan tenda didepan pintu masuk. Kami akan terus disini sampai tuntutan kami terpenuhi," ujarnya. (BOWO)



Bandar Lampung
Kamis, 16 Agustus 2018 00:33 WIB
Politik

Ini Klarifikasi Andi Arif Soal Demokrat Lampung

BANDARLAMPUNG (suarapedia) - Kekalahan di Pilgub Lampung beberapa waktu lalu, membuat jabatan Muhammad Ridho Ficardo sebagai Ketua

 

Semarang
Rabu, 15 Agustus 2018 22:29 WIB
Daerah

CCAI Jawa Tengah Resmikan Rumah Bantuan RTLH di Jatijajar

BAWEN (suarapedia) - Dalam memperingati HUT kemerdekaan RI yang ke-73, Coca-Cola Amatil Indonesia (CCAI) Jawa Tengah (Jateng)

 

Bandarlampung
Rabu, 15 Agustus 2018 22:12 WIB
Olahraga

Dikalahkan Palestina, Masihkah Timnas Indonesia Berpeluang Lolos?

BANDARLAMPUNG (suarapedia) – Timnas U-23 Indonesia masih tertahan di peringkat ke-3 klasemen sementara Grup A cabang sepak

 

Tulangbawang
Rabu, 15 Agustus 2018 21:51 WIB
Pendidikan

Winarti Serahkan Bantuan BOP dan PAUD

TULANGBAWANG (suarapedia) - Bupati Tulangbawang, Winarti, menyerahkan secara simbolis berupa Bantuan Operasional Penyelenggaraan

 

Pesisir Barat
Rabu, 15 Agustus 2018 20:17 WIB
Daerah

Polsek Bengkunat Sambangi Kediaman Korban Amukan Gajah

PESISIR BARAT (suarapedia) - Jajaran Polsek Bengkunat Kabupaten Pesisir Barat (Pesibar), Lampung, menyambangi kediaman korban